BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Saturday, 29 June 2013

My Hazel

I have light hazel eye...
and dark brown hair..
here the tips that i used in my daily..
i'm
  • wearing BB colour contact eyes in hazel brown to make my eye look bigger than usual... :) *you can also try BB colour contact eyes in violet*
  • make sure put up eye liner and its will be more big..
  • a little lip gloss or lipstick to make it up...
  • make sure choose a light colour..
  • about the hair?
just wearing hijab...
its better from showing to other...
 
below was the picture with lens~hazel brown and violet~ and naked face..
have a nice try...!
 
BB COLOUR CONTACT LENS IN HAZEL BROWN
 
VIOLET COLOUR LENS
 
WITH EYE LINER
 
WITHOUT ANY MAKE UP
 
~BB contact lens is the Big contact lens.. 

Epilog Cerita

 


     Assalammualaikum....
Alhamdulillah.. dah bermula dah cuti untuk musim panas.....

Apa perasaan? Buat masa sekarang nie ada beberapa masalah... Tapi insyaallah akan diselesaikan sebaik yang mungkin.......

so, beberapa update yang lepas semua nak cerita pasal cerita... means saya short story... tapi kemungkinan ada yang tak tahu apa sebenarnya cerita disebalik cerita itu.. okay... kat sini saya akan buat ringkasan mengenai cerita yang telah saya post....
 
 
MENGEMIS KEPERCAYAAN
&
MENGEMIS KEPERCAYAAN PART 2
 
Firstly kisah ini mengenai seorang perempuan... wanita lah kowt ea lagi sedap.. okay.. seorang wanita yang bernama Nadya mempunyai masa silam yang hitam... dimana sewaktu dia kecil dia telah dirogol.... mungkin perkataan "rogol" tak sesuai sebenarnya... sebab dia tak rasa terpaksa... dia ikut je.. sampai dia jadi terbiasa.. sebab dia masa tu dia hanya kanak-kanak kecil yang tahu apa-apa... tetapi.. apabila umurnya mengjangkau dewasa... mungkin anda semua boleh bayangkan bila agaknya kita tahu mengenai "rogol,liwat dan lain-lain".. mungkin dalam lingkungan form 1-3... Dia tahu lah yang benda-benda ini sebenarnya benda yang tak baik.... Dia sedar yang Masa depan dia hitam.. Dari sini Nadya dapat bayangkan yang akan terjadi banyak masalah nanti... Tapi satu masalah Nadya nie.. Dia jenis pendendam dan tak sedar diri.... Dia telah jatuh cinta dengan seorang lelaki, Izzat.. Lelaki pertama yang dari dia kecil dia sudah menanamkan angan-angan untuk mengawini lelaki itu... sebab dia yakin dengan Izzat nie... Tapi sebaliknya... cinta tak kesampaian... sejak dari itu... Nadya nie jadi jahat.. Mainkan orang... itu ini semua.... sampai Izzat datang balik dekat dia... dia sayang Izzat tapi dia dah terbiasa dengan permainan yang dah lama dia mainkan... sampai lah Nadya berubah.. tapi Izzat yang jadi lain... Izzat tak percaya dah dekat Nadya... Jadi adalah beberapa konflik dekat situ... Nak tahu dengan lebih lanjut.. boleh tengok dekat link nie... :)

http://shahidayatulerna.blogspot.com/2013/06/mengemis-kepercayaan.html

http://shahidayatulerna.blogspot.com/2013/06/mengemis-kepercayaan-part-2.html

SAKURA

Diberi nama sakura kerna saya suka tengok bunga nie masa musim sejuk dekat Beijing... :) Sakura mengisahkan tentang cerita pendek sebuah keluarga.. Aishah dan Ikhwan telah di halau keluarga kerana telah berzina... dan tertangkap.... selepas itu mereka pun berkhawin... hasil perkhawinan itu lahirlah Amy... Amy bukan anak luar nikah.. tapi akibat daripada perbuatan ibu dan ayahnya... dia telah dihina.... bukan hanya Amy yang dihina.. Aishah dan Ikhwan juga dihina... tapi mereka sedar kesilapan mereka... dan sekarang.. Amy telah mengambil jalan mudah dengan menjadikan dirinya hamba kepada dunia sosial... orang selalu cakap... "kalau mak ayah macam ni.. anak mungkin akan jadi lebih teruk"
Jadi saya ringkaskan cerita berkenaan apa yang akan terjadi bila belakunya perkara sebegini... ini mungkin dari pendapat saya... apa pula pendapat anda ? :)

http://shahidayatulerna.blogspot.com/2013/06/sakura.html

NATASHA
 
cerita ini adalah request dari kawan saya.. Haikal Akmal... Dia nak tahu apa kesudahan bagi pihak saya.. Jalan cerita dia yang bagi.. Saya hanya membantu dengan memikirkan ayat dan dialog yang sesuai... Natasha.... Seorang wanita yang tidak berjaya dalam kisah cintanya... Pertama dia telah putus tunang dengan Naufal... Naufal dan Natasha bakal di ijab kabulkan hanya dalam masa seminggu , tapi Naufal telah memutuskan pertunangan mereka... Naufal rasa dia telah jumpa orang yang lagi baik dari Natasha... tapi dia tidak tahu yang dirinya hanya dijadikan pak sanggup.. Akhirnya, putus lah pertunangan mereka... Natasha meneruskan hidupnya seperti sedia kala sehinggalah dia jatuh cinta dengan office boy dekat tempat dia kerja.. Ikram, adalah seorang lelaki yang sangat baik... dia sangat menyintai Natasha.. tapi malangnya... Umur Ikram tidak panjang... Akhirnya dia meninggal dunia... Nak tahu lebih lagi..... click link ini....!

http://shahidayatulerna.blogspot.com/2013/06/natasha.html

terima kasih...
xoxo!!

Monday, 24 June 2013

cerita finger tag

Teringat bila start kenal roy and parithy dekat sistem terbaru sekolah teknik klang (pada masa itu lah)
form 5 memang saje je bagi kerja yang susah-susah dekat aku... haisshhh... time dorang nak tag... saje je bising-bising dekat situ... main tolak-tolak lah... xnak tag lah.. ramai lah.. mula lah ramai yang jeling-jeling... :)
jari x boleh bace salahkan finger tag... ape kebenda lahai... haha.... but best... kiterang kering je... aku, niq, roy... buat-buat x dengar...
pagi-pagi keluar awal.... x payah dengar exco membebel.... xpayah kena kemas dorm kalau kotor lah.. haha.... best! soryy dormmate! katil kite dah kemas rapi kan? hehe....
time form5.. macam biase... keluar awal... pergi kantin... beli nasi lemak ayam atau nasi paru..... makan... sebab time rehat budak-budak ramai... habis nasi semua nanti.. yang paling penting mesti sambal lebih.... hohohi...
time ade pra pengawas.. tasha bawah kiterang... haa.. time tuu amjad staf baru.... kiterang plan nak kena kan tasha... but betul-betul pulak..  kesian budak tuu kena marah.. kenangan dik oii..... nanti kau buat lah kat junior... (kau pun dah habis spm)
memang syok kerja SFG nie..... dapat sijil penghargaan.. suka hati kiterang je nak bukak cepat ke.. lambat ke.... masuk perhimpunan lambat... kadang-kadang x masuk pun perhimpunan...
Rapat dengan penolong-penolong kanan... asyik kena backup je.... maaf cikgu... harap kami dah lakukan tugas dengan baik untuk pegang kehadiran pelajar SEKOLAH MENENGAH TEKNIK KLANG... :)
inilah cerita SISTEM FINGER TAG...
谢谢你们。
xoxo

Monday, 17 June 2013

NATASHA


“Natasha. Saya nak putuskan pertunangan kita.”

Perlahan-lahan kepala Natasha menunduk. Ruang matanya berlegar-legar barang-barang dan persiapan yang telah dibuat untuk hari istimewanya. Ya! Hari istimewanya. Hari dimana dia kan bergelar isteri. Isteri kepada Muhammad Naufal. “Tapi kenapa? Apa salah saya dekat awak. Kita bahagia je sebelum ni.”

Air mata Natasha mulai mengalir. Sakitnya hatinya bagai dikelar-kelar. Tak ada angin tak ada ribut tiba-tiba pokok tumbang. “Awak kenapa? Kalau ada masalah kita bincang lah. jangan lah macam ni. Tiba-tiba je. Saya sayang dekat awak. Kita lagi seminggu je nak kahwin. Awak jangan lah macam ni. Awak ada masalah ke? Kita bincang okay?” rayu Natasha.

“Saya dah jumpa orang lagi baik dari awak.”lancar sepotong ayat keluar dari mulut Naufal. Memang dia sudah berjumpa dengan orang yang lagi baik dari Natasha. Amira memang perempuan yang baik. Sopan santun dan baik budi pekertinya. Berbeza dengan Natasha yang sporting dan agak gila-gila orangnya.

“Sebab tu je awak nak tinggalkan saya? Apa yang kita bina selama ni awak nak musnahkan macam ni je?”tangan Natasha mulai mengigil. Sakit dirasakan semakin pedih. “Lantak lah awak nak cakap apa. Saya tetap nak putuskan pertunangan ni!”

Naufal berlalu pergi. Tinggallah Natasha keseorangan yang menangis keseduan. “Ya Allah. Kenapa jadi macam ni. Aku tak mampu Ya Allah.”

2 tahun kemudian.

“Assalammualaikum, Cik Natasha. Ni ada surat dari company china untuk Cik Natasha.”hormat Adila menyerahkan amanah kepada Natasha. “Terima kasih.”

“Kalau tak ada apa-apa lagi saya nak minta diri untuk keluar  Cik Natasha.”

“Oh. Haaa. Okay. Keluarlah. Terima kasih ye Adila.”Natasha mengerling jamnya. ‘Hampir waktu rehat!’

Kring kring kring kring!

Pantas Natasha capai telefonnya, Kedengaran suara kekasih hatinya.

“Assalammualaikum. Cik Natasha. Saya Ikram ini mengajak awak pergi makan tengahari. Itu pun kalau Cik Natasha setuju. Iye lah saya tahu siapa saya. Hanya seorang office boy.” Tergelak Natasha mendengar kata-kata Ikram. Ikram memang sangat merendah diri. Walaupun perhubungan mereka tidak disukai ramai, tapi mereka tidak kisah. Biasalah orang ramai bercerita buruk mengenai seorang wanita yang bekerjaya bercinta dengan seorang office boy. ‘Salah ke?’

“Awak ni Ikram. Saya dah cakap kan? Jangan cakap macam tu. Merajuk karang baru tahu.” Natasha sedang bersiap-siap untuk keluar makan bersama Ikram. “Ala sayang. Saya gurau je. Takkan itu pun tak boleh.”

“Eh eh eh. Awak pulak yang merajuk ni kenapa?”Natasha mengenakan Ikram.

“Eh! Mana ada merajuk. Saya okay je lah. Awak jom lah. Cepat. Saya dah lapar dah ni.”memang benar kata Ikram. Perutnya dari tadi berbunyi merdu minta diisi. Salahnya juga kerna terlupa untuk mengambil sarapan pagi tadi.

“Okay sayang. Jom makan!”

“Tasha. Minggu ni family saya nak datang rumah awak.”Natasha terpana. Tangannya yang tadi laju menyuap makanan terhenti. “Family awak nak datang rumah saya? Nak buat apa?” Natasha mulai mengaru-garu kepalanya. Tiba-tiba dia terasa malu.

“Datang rumah awak sebab nak beraya. Iye lah. Sekarangkan bulan raya. Itu lah. Family saya nak datang. Nak beraya rumah awak.”Ikram tahu Natasha sedang kebluur-an. Dia mengambil kesempatan.

“Bulan raya? Iye ke? Bila kita puasa?”Natasha masih tak puas hati. ‘Bila puasa ye? Aku terlupa ke ni? Haisshh banyak sangat makan semut dah ni.’ Gerutu hati Natasha.

“Aahh. Iye bulan raya. Hari tu kan kita puasa. Awak je yang tak puasa. Eiii tak senonoh!”Ikram mencuit hidung Natasha. Terkejut dibuatnya.

“Oi mak kau terjun lombong!”Haa. Kan dah keluar melatah si Natasha. Siapa suruh cuit cuit hidung orang.

“Hahaha. Sayang! Takkan lah nak raya rumah awak. Saya nak datang meminang.”Ikram sudah tidak tahan melihat keadaan kekasih hatinya. Sifatnya yang begini lah yang sempat mencuri hatinya. Natasha begitu berbeza berbanding orang lain.

“Oh nak datang meminang. Tapi nak minang siapa? Adik saya kecik lagi. Baru tingkatan 2.” Ikram menepuk dahi. “Ya Allah. Tak habis lagi Natasha ni!”

Ikram mencapai tangan Natasha.

“Sayang. Datang meminang awak lah. Untuk jadikan isteri saya. Muhammad Ikram.” Mata Ikram bersinar-sinar. Jelas terpancar cahaya keikhlasan dari wajahnya. Natasha berbalas pandangan mata Ikram. Mereka pun tersenyum.

Keluarga Ikram sudah pulang . Majlis merisik dan meminang berjalan dengan lancar.

“Baik kan bang budak Ikram tu.”Azizah mulai memecahkan kesunyian. “Abang pun rasa macam tu. Abang harap tak jadi macam kes Naufal tu.” Teringat Haji Aziz kepada bekas tunang Natasha yang memutuskan mereka seminggu sebelum hari pernikahan mereka. Malunya tidak terkata. Tapi dia tahu mungkin ada hikmah disebalik semua ini. Dia tidak pula bersedih tapi bersyukur kepada Allah. Mungkin Allah SWT ingin menunjukkan yang  Naufal bukan lelaki yang baik untuk anaknya.

Sejak dari hari tu, hubungan Natasha dah Ikram semakin bahagia. Ikram kerap berulang alik dari rumah Natasha. Dari padangan keluarga Natasha, Ikram memang seorang lelaki yang baik. Hubungan kekeluargaan diantara Natasha dan Ikram pun semakin erat.

Pada suatu hari,

“Natasha!”

Natasha yang sibuk memilih barang untuk hari pernikahannya nanti terkejut. Lalu dia berpaling. Barang-barang ada ditangannya terlepas!

“Naufal.”sebaris nama seorang lelaki yang berjaya mencuri hatinya. Yang berjaya memusnahkan angan-angannya dalam sekelip mata. Pantas Natasha berpaling semula dan berjalan laju. Kalau boleh, dia tak mahu berjumpa dengan Naufal. Kalau boleh, dia tidak mahu tahu apa-apa tentang lelaki itu.

Naufal yang melihat Natasha mulai mengatur langkah, mulai risau. Dia segera mengejar Natasha. “Natasha! Tunggu. Saya ada benda nak cakap dengan awak ni. Jangan lah lari!” jerit Naufal.

Natasha tidak mendengar. Langkahnya semakin laju. Tiba-tiba tangannya disentap. Terpaku langkahnya.

“Natasha. Saya nak cakap dengan awak ni. Saya minta maaf sebab putuskan pertunangan kita. Saya dah menyesal. Saya tak sanggup nak kehilangan awak lagi. Maafkan saya.”Air mata Naufal mulai menitis. Menyesalnya kerna mengawini Amira. Rupanya dirinya dijadikan pak sanggup! Amira sudah mengandung 2 minggu sewaktu hari pernikahan mereka.

“Siapa awak? Maaf Encik. Saya tak kenal siapa encik. Tolong lepaskan saya.”Natasha mulai menarik-narik tangannya. Semakin kuati dia menarik, semakin kuat cengkaman tangan Naufal. Naufal tekad. Dia tak akan lepaskan Natasha selagi dia tak dimaafkan.

“Saya Naufal. Kekasih awak. Takkan awak tak kenal saya. Saya tahu awak saja je buat-buat tak kenal saya.”

“Awak nak apa! Lepaslah! Orang tengok lah awak tarik tangan saya.”Natasha melihat sudah ada mata-mata yang memandang mereka berdua. ‘Mana Ikram ni!’ gerutu hati Natasha.

“Saya nak minta maaf dekat awak. Kalau awak tak maafkan saya, saya takkan lepaskan awak.” Nauful sudah berkira-kira untuk melutut. ‘Ah! Sudah!’tepuk dahi Natasha.

“Okay-okay. Saya maafkan awak. Sekarang awak boleh lepaskan saya.” Pantas tangan Natasha dilepaskan. Peluang itu diambil baik oleh Natasha. Ditolaknya badan Naufal dan terus berlari. Naufal yang tak sempat untuk bersedia terpinga-pinga.

Dilihatnya Natasha sudah menghilangkan diri dicelah-celah orang ramai. Hatinya sebak. Dia tahu, sampai bila-bila pun mungkin Natasha takkan memaafkan dirinya. Ikram yang dari tadi menjadi pemerhati mulai bergerak kearah Naufal.

“Assalammualaikum.”Tangan dihulurkan.

Naufal yang dari tadi tak henti-henti menangis  mendongak kearah suara yang memberikan salam itu. “Waalaikumsalam. Awak siapa?”

“Saya Ikram.”

 

Krinnggg kringgg kringgg!

“Hello? Siapa ni?” Natasha yang dari tadi begitu sibuk dengan kerjanya terkejut apabila telefon officenya berbunyi.

“Cik Natasha. Cik Natasha. Ikram pengsan depan pejabat.”kedengaran suara Adila ditalian. Pantas telefon yang berada digengamannya terlepas. ‘Ikram pengsan?’ Hatinya mulai berdengup kencang. Dia pun terus berlari keluar. Dilihat orang ramai bergerumun di tempat Ikram terbaring.

Natasha mulai mengigil. Dilajukan langkahnya kearah tubuh yang terbaring di atas lantai itu. Sampai sahaja disitu, dilihat Ikram mulai dipapah oleh rakan pejabatnya yang lain. Sebak hatinya. Dipegang tangan Ikram. Sejuk! Bertambah laju air mata Natasha.

“Ikram, awak kenapa? Awak kalau tak sihat kenapa tak bagi tahu dekat saya!”Natasha tidak memperdulikan orang sekelilingnya. Hatinya begitu sedih melihat keadaan Ikram yang pucat lesi.

“Sabar Cik Natasha. Kita bawak Ikram ke hospital dulu.”Sopan suara Adila. Ikram pun dibawa ke hospital.

Hampir 3 jam Ikram berada didalam wad kecemasan. Keluaraga Ikram dan Natasha sudah pun sampai dihospital. Saat itu baru Natasha tahu bahawa Ikram mempunyai barah.

“Ya Allah selamatkan lah Ikram Ya Allah. Hanya itu pintaku.”Natasha tak berhenti-henti berdoa kepada Allah SWT.

Pintu wad kecemasan pun terbuka. Lantas, semua ahli keluarga Ikram menerpa kearah doktor yang baru sahaja keluar dari wad itu. Natasha yang dari tadi hanya duduk dan menangis tidak mampu lagi untuk berdiri. Dilihat sahaja doktor itu memberitahu sesuatu kepada ayah Ikram. Dilihat Encik Hamid mengaup mukanya. Hatinya redha. Dia tahu Ikram sudah tiada.

Tidak sedar, tiba-tiba Puan Adibah menepuk bahu Natasha.

“Tasha. Ni, Ikram ada bagi Natasha surat. Baca lah nak.” Sayu suara Puan Adibah. Kehilangan Ikram sangat terasa. Tapi dia tahu, Ikram memang tidak lama didunia ini. Sejak Ikram dilahirkan lagi dia sudah menanamkan rasa redha itu didalam hatinya. Hatinya sangat gembira bila Ikram menyampaikan hasratnya untuk berkhawin. Dilihat mata anaknya itu bersinar-sinar. Belum pernah dilihat anaknya begitu gembira. Tapi dia kuatir. Ikram tidak boleh hidup lama. Jadi hal itu telah dibicarakan dengan keluarga Natasha. Mereka menerima dengan baik. Tapi Ikram ada berpesan supaya jangan diberi tahu kepada Natasha. Dia sendiri akan jujur kepada Natasha. Tapi malangnya, Ikram tidak sempat.

Natasha mengambil surat itu lalu dibacanya.

 

Assalammualaikum.

Sayang. Kalau awak dah dapat surat ni maknanya saya dah tak ada dekat dunia ni lagi taw. Saya tahu awak tahu tu. Saya minta maaf kalau saya dah lukakan hati awak. Mengenali awak adalah saat yang paling terindah dalam hidup saya. Sampai satu saat saya terlupa yang saya tak mungkin dapat hidup lama didunia ni. Maafkan saya kerna saya ego. Saya pentingkan diri. Saya tak fikirkan tentang awak. Saya tahu awak boleh bahagia dengan lelaki lain yang sihat . Tidak seperti saya. Saya belum tentu lagi dapat menjaga awak dengan baik.

Maafkan saya kerna saya jatuh cinta dengan awak. Maafkan saya jika saya tidak dapat menunaikan janji saya untuk menjaga awak. Maafkan saya kerna saya telah membuat awak jatuh cinta dengan saya. Seikhlas hati saya, saya nyatakan yang saya sangat mencintai awak. Cinta awak saya akan bawa ke alam ini.

Sayang.

Hari tu saya lihat kejadian awak dengan Naufal. Dan Alhamdulillah. Saya pun telah mengenali Naufal. Maafkan saya kerna merahsiakan prihal ini. Saya baru tahu apa yang sebenarnya terjadi. Saya mohon kepada awak. Naufal bukan lelaki yang awak sangkakan. Dia adalah lelaki yang baik. Saya tahu dia mampu jaga awak. Terima lah dia kembali. Dia yang paling sesuai untuk awak.

Maafkan saya sayang.. doakan saya sentiasa bahagia disana. Semoga kita berjumpa di jannah Allah..


Salam ikhlas dari hati yang tulus mencintai

Muhammad Ikram


Jatuh air mata Natasha. Deras ! Ya Allah tulus ikhlasnya hati seorang lelaki. Semoga kau ditempatkan disamping orang-orang yang beriman. Tapi maafkan Tasha. Hati ini hatinya dipenuhi cinta suci Muhammad Ikram. Bukan orang lain.

Saturday, 15 June 2013

SAKURA


Suasana yang piruk-piruk. Semua yang berada disitu sedang sibuk mencucuk-cucuk langit. Amy bergitu rancak menari. Ada tangan-tangan yang meraba-raba disekitar tubuhnya. Tiba-tiba…………..

“Amy!”

Pang!!

Belum sempat Amy melihat kearah orang yang memanggilnya, matanya sudah kabur-kabur. Pening dengan mabuknya ditambah pula dengan tamparan yang sangat menyakitkan. ‘Ayah!’ Amy tersentap. ‘Habislah aku’

“Apa nak jadi dengan kau ni? Kau kata kau nak tidur rumah kawan. Tapi apa semua ni? Mari ikut ayah balik. Dasar anak tak tahu malu!” Ikhwan menarik tangan anaknya. Nak tak nak Amy terpaksa mengikuti langkah ayahnya.  Ibunya sedang menunggu di luar. Hati Puan Aishah sangat sakit.

“Ya Allah. Apa nak jadi dengan anak aku.”menangis Puan Aishah disitu. Hatinya berasa bertambah sebak apabila melihat keadaan anaknya yang sedang ditarik keluar dari kelab malam. ‘Allah’hatinya bertambah sayu.

“Kau masuk sekarang!”keras suara ayahnya. Amy yang masih kepeningan itu pun menurut segala perintah. ‘Benda dah nak jadi nak buat macam mana.’hatinya berkata-kata.

Laju kereta proton saga menuju ke Jalan Lorong Azmi. Hati Ikhwan sangat sakit. Hancur luluh hatinya melihat perangai anaknya. Sungguh tidak disangkakan. Apa lagi salahnya dalam mendidik anaknya. Amy adalah satu satunya anak yang dapat isterinya kandungkan sebelum rahim isterinya terpaksa dibuang kerana menghadapi masalah jangkitan kuman.

Kereta proton saga itu pun memasuki perkarangan rumah kayu. Ikhwan menghentikan keretanya. Amy tanpa menunggu lama terus keluar dari kereta itu. Niatnya untuk terus masuk kedalam bilik terhenti apabila terdengar namanya dipanggil.

“Amy! Duduk sini dulu. Ayah ada benda nak cakap dengan kau. Kau jangan nak melawan cakap ayah ye!”lantang suara Ikhwan. Amy pun bergerak ke arah sofa. Dengan perlahan dia duduk di atas sofa. Bertentangan dengan ayahnya.

“Apa nak jadi dengan kau ni? Cuba kau cakap dekat ayah, apa lagi yang tak cukup? Apa kau nak semua ayah bagi. Tapi ini yang kau balas dekat ayah.”air mata Ikhwan mulai berlinang. Puan Aishah yang duduk bersimpuh dibawah mulai teresak-esak. Mulutnya terkunci.

“Tak. Cukup je semua. Ayah ni tolong lah. Amy dah besar lah. Tahu lah Amy nak jaga diri Amy. Ayah tak payah sibuk boleh tak?!”tengking Amy. Dia tak tahu bertapa besarnya dosa anak derhaka.

“Ya Allah Amy. Ibu dengan ayah tak ajar kau benda-benda macam ni. Kenapa kau jadi macam ni nak.”

“Alah! Ibu tak payah nak tunjuk baik sangat lah. Ibu dulu pun bukan baik sangat pun. Amy ni pun bukan anak halal. Anak haram kan? Semua ibu dengan ayah dulu lah.”

Pang!! Sekali lagi pipi Amy menjadi mangsa.

“Anak kurang ajar!”

“Aku benci kau! Aku benci. Disebabkan kau dua orang aku dihina sana sini. Kenapa kau tak bunuh je aku dulu! Tengok! Kau suka kan hidup aku jadi macam ni.!”Amy terus berlalu ke bilik.

Air mata Puan Aishah tidak berhenti-henti mengalir.

“Aishah! Ikhwan! Apa kau berdua buat ni! Astagfirullah!”Aishah yang berada di dakapan Ikhwan tanpa seurat benang menggigil ketakutan. Ayah dan ibu Aishah mulai memukul-mukul Aishah dan Ikhwan. Habis badan mereka berbirat-birat. Setelah penat, akhirnya mereka berhenti. “Aku tak pernah ajar anak-anak aku berzina macam ni! Kau ni memang anak tak sedar di untung. Sekarang kau Aishah! Keluar dari rumah ni. Mulai hari ini kau bukan anak aku. Aku tak ada anak yang dah menconteng arang kat muka aku. Aku malu ada anak macam kau. Berambus kau!”Aishah sudah tidak mampu menahan kemarahannya.

“Kau Ikhwan! Kau lelaki tak bertanggungjawab. Sekarang aku tak nak tengok muka korang dekat sini. Blah dari sini! Aku menyampah tengok muka kau.”baju Aishah sudah dilemparkan keluar.

Sunday, 9 June 2013

Cerita aku - Hardcore.. Metal.. Gothic..

Hardcore.. Metal.. Gothic..
 
Jangan fikir perempuan macam aku
Tak pernah jahat
Apa yang jahat
Jahat yang jahat
Hardcore
Metal
Gothic
Jadi music pilihan dulu
Kepala diangguk-anggukkan
Mata dihitamkan
Baju disendatkan
Seluar diketatkan
Hitam putih unggu
warna pilihan
Bukit Bintang tempat melepak
Orang pandang jijik
Orang hina
Ada yang kata cantik
"Fesyen ma"
Gelang hitam
Rantai hitam
Hitam dan hitam
Mata dah serupa Panda
Rambut ada yang berwarna
Ada yang tercacak-cacak
Cuma fesyen
Tidak lebih dari itu
Hanya tulisan
Yang ada dikalbu
Ada mungkin tidak percaya
Ada mungkin dah mula curiga
Ada mungkin dah mulai menjauh
Ada mungkin yang ambil kesedaran
Setiap manusia berbeza
Rambut sama hitam
Hati siapa tahu
Aku adalah aku
Ini adalah kisah aku
Kisah dahulu
Kini menghantui diriku
 

Kebesaran Nabi Muhammad

RASULULLAH S.A.W. DAN PENGEMIS YAHUDI BUTA
 
Di sudut pasar Madinah Al-Munawarah seorang pengemis Yahudi buta hari demi hari apabila ada orang yang mendekatinya ia selalu berkata "Wahai saudaraku jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya kalian akan dipengaruhinya". Setiap pagi Rasulullah s.a.w. mendatanginya dengan membawa makanan, dan tanpa berkata sepatah kata pun Rasulullah s.a.w. menyuap makanan yang dibawanya kepada pengemis itu walaupun pengemis itu selalu berpesan agar tidak mendekati orang yang bernama Muhammad. Rasulullah s.a.w  melakukannya hingga menjelang Nabi Muhammad s.a.w.  wafat. Setelah kewafatan Rasulullah s.a.w. tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu.

Suatu hari Abubakar r.a berkunjung ke rumah anaknya Aisyah r.ha. Beliau bertanya kepada anaknya, "Anakku adakah sunnah kekasihku yang belum aku kerjakan", Aisyah r.ha menjawab pertanyaan ayahnya, "Wahai ayah engkau adalah seorang ahli sunnah hampir tidak ada satu sunnah pun yang belum ayah lakukan kecuali satu sunnah saja". "Apakah itu?", tanya Abubakar r.a. Setiap pagi Rasulullah s.a.w. selalu pergi ke ujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang berada di sana", kata Aisyah r.ha.

Ke esokan harinya Abubakar r.a. pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikannya kepada pengemis itu. Abubakar r.a mendatangi pengemis itu dan memberikan makanan itu kepada nya. Ketika Abubakar r.a. mulai menyuapinya, si pengemis marah sambil berteriak, "Siapakah kamu ?". Abubakar r.a menjawab, "Aku orang yang biasa". "Bukan !, engkau bukan orang yang biasa mendatangiku", jawab si pengemis buta itu. Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut dengan mulutnya setelah itu ia berikan pada ku dengan mulutnya sendiri", pengemis itu melanjutkan perkataannya.

Abubakar r.a. tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, aku memang bukan orang yang biasa datang pada mu, aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah s.a.w. Setelah pengemis itu mendengar cerita Abubakar r.a. ia pun menangis dan kemudian berkata, benarkah demikian?, selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia.... Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat dihadapan Abubakar r.a. 
 
Allahu Akhbar!

Aku ingin berubah

INGATLAH KATA-KATA INI :
"Ketika aku muda, aku ingin mengubah seluruh dunia. Lalu aku sedari, betapa sukar mengubah seluruh dunia ini, lalu aku putuskan untuk mengubah negaraku saja. Ketika aku sedari bahawa aku tidak boleh mengubah negaraku, aku mula berusaha mengubah bandarku. Ketika aku semakin tua , aku sedari tidak mudah mengubah bandarku. Maka aku mula mengubah keluargaku. Kini aku semakin tua, aku pun tak boleh mengubah keluargaku. aku sedari bahawa satu-satunya yang boleh aku ubah adalah diriku sendiri.

Tiba-tiba aku tersadarkan bahawa bila saja aku boleh mengubah diriku sejak dahulu, aku pasti boleh mengubah keluargaku dan bandarku. Pada akhirnya aku akan mengubah negaraku dan aku pun boleh mengubah seluruh dunia ini..
 
Assalammualaikum...
 
"Setiap bencana yang menimpa di bumi dan yang menimpa dirimu sendiri, semuanya telah tertulis dalam kitab (Lauh Mahfuz) sebelum Kami mewjudkannya. Sungguh, yang demikian itu mudah bagi Allah"
Al-Hadid ayat 22
 
Setiap orang dilahirkan dengan jalan hidup sendiri...
 
Aku dilahirkan penuh kasih sayang.. tanpa aku sedari.. cahaya gelap yang bakal menemui aku disuatu ketika.. sinar hitam itu telah membuatkan diri aku kini menjadi sangat lemah.. setiap orang diberi dugaan yang berbeza.
mungkin dugaan anda semua tidak seteruk dugaan diriku ini..
Setiap malam aku ditemani tangisan yang menagisi kekhilafan dulu..
bertapa sakitnya bila mengigatkan kesalahan diwaktu dulu..
lagi-lagi bila kita ditimpa masalah , hanya kita sahaja yang mencuba untuk bangun sendiri..
Betul apa orang kata..
 
"Bila jatuh, bukan jatuh sikit-sikit.Sekali kita dah jatuh kita akan jatuh habis."
 
Nasi dah jadi bubur. kenapa begitu berat dugaan aku ini Ya Allah..
sesampai satu tahap.. Mati sahaja yang aku rasa lebih baik..
Bila difikirkan balik... Dugaan Allah adalah untuk menyedarkan diri..
Tapi aku tak mampu Ya Allah..
Aku berubah untukMu Ya Allah..
bantu lah hambaMu ini..
Hanya itu pinta ku..
Peganagkan lah hati kami Ya Allah...
Sungguh aku amat menyintai..

Thursday, 6 June 2013

Berlian


"Weyh weyh weyh!" Bujal dengan tersemput-semput berlari kearah kelas 5 Berlian Vokasional. Nafasnya yang masih bersisa dihelakan..

     "Weyh weyh. tak ada nama ke?"Soleha membalas. Bujal menelan air liurnya.

     "Entah kau nie? kenapa? Dunia dah nak kiamat ke?"Mus dengan selambernya berkata-kata. Tak ada insurans betul mulut mus nie.

     "Bukan lah! Cikgu..." belum sempat Bujal menghabiskan kata-katanya, semua bergegas ke tempat masing-masing. Bujal memandang ahli kelasnya dengan perasaan yang pelik. Kepalanya digarukan.
'Eh! Cikgu datang ke?'tanya hatinya.

     "Asal korang duduk tempat masing-masing? Aku tak habis cakap lagi"tanya Bujal.

    "Akmal Sani!" Gulpp! Bujal memalingkan mukanya kearah suara yang memanggil namanya.
'Alamak! Pengetua!'


     "Duduk. Hari nie cikgu awak semua tak datang. Jadi saya nak tanya siapa ketua kelas?" Puan Hajah Fauziah dengan penuh berhemah bertanya kepada semua pelajar 5 Berlian Vokasional.
 
"Saya!"Haikal mengangkat tangannya. Haikal yang terkenal dengan panggilan Boboy memang seorang ketua kelas yang sangat berwibawa. *tangan dibahu mata keatas*

"Haikal saya nak awak jaga kelas dengan baik. Jangan bising. Hari ini ada pelawat datang sekolah. Jadi saya nak semua jangan buat bising. Terima kasih. Assalammualaikum."

"Waalaikumsalam cikgu!" bergema suara semua pelajar 5 BV. Dalam pada yang sama, ada tangan-tangan yang berbentuk "BAGUS" dilakukan. Tanda seronok!

Puan Hajah Fauziah tersenyum. Dalam hatinya berkata 'Bakal pemangkin kejayaan sekolah.' Dia pun berlalu pergi. Dia sangat sayangkan para pelajarnya. Dia tahu mereka ini lah yang bakal membuatkan sekolah bangga dengan mereka.

Masing-masing melihat pengetua kesayangan mereka turun ke pejabat dengan hati yang girang.

     "Yes!" semua terkejut. 'Apa kes budak nie?'
     "Yes. Yes. Yes! Boleh tidur!" Khalil ketawa riang.


     "Kau nie lil. Fikir nak tidur je."Nazrin berkata-kata. Khalil hanya tersengih. Tidur dengan dia umpama nasi dengan ikan keli. Haha. Makanan kegemarannya.

     “Weyh Bujal. Tadi kau nak cakap apa?”tanya Arie.

     “Tak ada. Aku nak bagi tahu. Cikgu Shilaa dan nak cuti bersalin. Nanti kita dapat cikgu ganti.”akhirnya Bujal sempat meyuarakan apa yang tergendala tadi.

     “Oh! Iye ke? Ala! Tak syok lah macam nie.!”Ada suara-suara yang berbunyi.

     “Kita nak buat apa je nie?”tanya Lisa

“Kita main Bingo!”Mus memberikan cadangan.

“Tak syok lah main Bingo. Kita tidur lah.” Khalil masih teguh dengan niatnya.

"Kita tak payah tidur lah. Lepak belakang." Rizal memberikan cadangan. Tanpa menunggu jawapan,Bujal,Hilmi(Roy)Arie,Shafiq(MatTop),Mus,Nazrin,Irfan serta Boboy dah bergerak ke tempat Lisa dan erna.

Lisa dan Erna saling berpandangan. 'Dorang nie tak ada kerja lain ke selain lepak dekat belakang?' hati mereka berkata-kata.

Tapi itulah kerja masa lapang mereka. Kalau tak lepak rasa boring pulak.

Rizal pun bersegera mengambil tempat. Khalil yang ingin tidur tadi tidak pula meneruskan niatnya. Dia pun dengan terlompat-lompatnya bergerak kebelakang kelas. Memang begitu perangainya. Excited terlebih.

Selesai mengambil tempat,semua memandang Lisa dan Erna.

"Korang dah kenapa? Pandang-pandang! Sepak karang!"kasar Erna menegur. Gangster kelas. 'Kak long' gelaran yang Khalil bagi kepadanya.

"Ena nie jangan lah marah. Kalau satu hari tak marah tak boleh ke? Tadi dah marah budak form 4. Nie nak marah lagi?"Tanya Roy.

"Okay. Lepas nie tak marah dah. Nanti kau rindu nak dengar aku marah-marah. Mana tahu lepas nie aku dah tak ada ke nanti kan? Baru padan muka kau." lancang mulut Erna berkata-kata.

Kalau nak berlawan kata dengan Erna sampai esok pun tak habis. Roy diam mengalah.

"Eh erna. Kau tak ada makanan ke?" Arie sudah mengintai-intai bawa meja erna.

Lisa tergelak. Dia sudah mengeluarkan biskut yang dia bawa lebih dari asrama tadi. Dihulurkan kepada Roy.

"Aik! Roy je yang dapat?"Khalil bertanya.

"Nie sebab semalam dia dah pesan lah suruh bawak biskut nie. Kau nie sibuk je. Pergi makan nasi ikan keli kau tu."Lisa membalas.

"Kau nie Erna, kalau ada makanan berkongsi lah dengan kami-kami disini. Sesungguhnya orang yang kedekut itu serupa kuda. Dengar saja bunyi kakinya dah tahu dah kedekut.” Berderai gelak semua orang. Arie sedikit sebanyak mengikuti ibunya. Ibunya adalah penolong kokurikulum di SM Teknik Klang iaitu sekolah mereka semua ini.

“Tu lah aku dah suruh kau duduk asrama, tapi kau tak nak. Tengok! Duduk asrama bayar RM1 je makan pagi petang siang malam semua ada.”ujar Erna sambil menghulurkan roti dewan makan yang segaja dia ambil lebih tadi. Masing-masing berebut.

“Budak tak cukup kasih sayang!”gomel Lisa.

“Amboi mulut kau Lisa. Ini kang makannya.”jawab Rizal. Buku ditunjukkan kepada Lisa. Lisa hanya mampu menjelirkan lidah. Dia tahu kalau dia menjawab banyak makin teruk dibulinya. Dia orang memang kejam dengan Lisa. Ada sahaja yang hendak digaduhkan dengan Lisa. Tapi Erna yang selalu backup Lisa.

     “Dah lah. Jangan nak bergaduh pulak dekat sini. Aku suruh duduk tempat masing-masing karang baru tahu”

“Relax lah Kaklong. Kami bergurau nie. Jangan marah. Nanti masuk neraka.”kata-kata Khalil menyebabkan Erna berpaling kearahnya. Dikecilkan matanya. Khalil hanya mampu ketawa dan buat muka tak bersalah.

‘Gila!’

    “Hari nie kita nak belajar apa?”suara Nazrin memecahkan keheningan.

     “Naz. Kau tak ada benda lain nak buat ke selain belajar. Tak muda lah.”

     “Aku bukan apa Boy. Kita kan dah nak dekat SPM. Kena lah siap sedia.”

     “Tolonglah Naz. Kau budak pandai kowt. Lain lah kita orang nie yang tak pandai nie. Iye lah. Kena study bagai. Relax lah. Hari nie kita story-story okay?”Boboy memberikan cadangan.

     “Bagus jugak tu. Nak cerita pasal apa nie?”MatTop menyokong cadangan Boboy.

     “Haaaa! Kita cerita pasal apa yang kita nak cerita lah.!”Khalil menambah.

Buukkkk !! Bahunya di hentak dengan buku. Siapalah lagi kalau bukan ‘Kak Long’ nya.

“Budak nie nasihatkan orang jangan gaduh tapi korang pun sama. Piiirahhh!”Mus mencelah.

“Eh eh kau. Diam. Duduk situ diam diam.”Erna membalas. Mus berniat untuk membalas tapi Rizal bersuara.

“Okay okay. Biar aku start story okay?”

 

Cerita Pertama

 
     “Alkisah, tersebutlah sebuah kisah. Sang kancil datang beramai-ramai menyambut kedatangan Sultan Firaun.”

“Woi! Rizal! Serious lah. memain lah kau nie. Nak cerita ke tak nak nie?”Boboy dah menunjukkan jari telunjuknya.

Rizal buat muka cuak tapi dalam hati berkata ‘Ah! Kau ingat aku takut dengan kau? Aku Rizal lah. Bajak pun aku dah pernah bawak ini kan lagi kau.’ Haha. Tapi kawan-kawan. Hanya hati sahaja lah mendengar.

“Iyo lah. Sabar lah. Aku nak cerita lah nie.”

“Aku bukan nak cerita sangat lah. Aku nak luahkan rasa tak puas hati aku nie. Hari tu siapa sebenarnya yang sorokkan kasut aku? Kalau aku dapat, aku tumbuk-tumbuk muka dia.” Rizal sudah mengepal-gepalkan tangannya.

Roy yang tidak tahu menahu mengarukan kepala. "Bila masa kasut Ijal kena sorok?"

Semua telah menelan air liur. Nak diceritakan……………………….

             Satu hari dah kenapa dengan Rizal nie. Dia tiba-tiba bukak kasut masa belajar. Jadi peluang yang datang sekali je nie digunakan dengan begitu baik oleh Bujal. Dipasing-pasing sampai ke Nazrin. Kiranya Nazrin lah yang menjadi dalang dengan menyorokkan kasut Rizal. Sampai akhir kelas. Rizal baru perasan yang kasutnya sebelah tak ada.

Huh! Budak budak nie pun pandai berlakon. Yang Bujal kena teruk lah. Sebab dia duduk belakang Rizal. Hampir nak ditumbuknya Bujal. Last-last Soleha yang hendak pergi ke meja belakang terjumpa kasut si Rizal.

“Kasut siapa yang busuk nie?” jerit Soleha.

Pantas Rizal pergi ke Soleha dan mengambil kasutnya. Terus dipakainya dan berlalu ke asrama.

Erna memandang Nazrin. “Ayoiikk Bos! Tak tahu. Tak tahu. Rizal marah.”

Nazrin menepuk dahinya. ‘Ahh sudah!”

Masing-masing mengimbau kenangan hari itu. Selepas hari tu agak susah lah nak minta maaf dekat Rizal. Keras kepala. Iyelah ketua Aspura dimain-mainkan. Hah! Amik! Padan muka.

Akhirnya Nazrin bersuara, “Zal. Sorry lah. Sebenarnya aku yang sorokkan kasut kau.”berketar-ketar suara Nazrin.

“Oh! Kau Naz. Sampai hati kau ea? Jahat dah ye kau sekarang nie. Nie mesti Erna yang ajar kau kan.”Nama Erna dipetiknya.

“Aik apahal aku yang kena nie? Aku tak ajar pun dia main sorok-sorok kasut nie. Dia yang belajar sendiri aku yang kena apehal?” Erna tak puas hati.

“Tah Zal. Kau salah kan Erna. Ini semua dia yang ajar.”tambah Nazrin. Saja dia nak menduga angin Erna.

“Kau memang nak kena Naz. Takpe takpe. Hari nie hari kau. Kau tengok esok. Kau ingat Naz.”Ugut Erna.

Berubah terus muka Naz. “Eh! Tak lah. Aku main-main je. Okay okay. Aku belanja kau nasi lemak ayam kat kantin esok?”

“Okay. Kau lepas.” Huuuuu. Nazrin menarik nafas lega.

"Naz takut dengan Erna ea?" Roy bertanya.

"Gila kau tak takut. Aku tanya kau. Kau takut tak dengan budak nie?"

Roy terdiam. Hati dia berkira-kira. Dipandang Erna. Hanya senyuman yang mampu diberikan.

'Takut agaknya'

“Okay next!”

 

Cerita kedua……

 
“Okay. Kau nak tahu tak dulu Erna selalu buat masalah dengan form 5.”Lisa memulakan ceritanya.

“Aik kau nie. Nak cerita pasal kau ke pasal aku nie?”Tanya Erna.

“Kita cerita pasal Dahlia 2 lah. Okay?”pinta Lisa.

“Haaa.. Okay jugak tu.”balas Erna.

“Aah lah weyh, aku dengar Dahlia 2 tu dorm hot dulu. Macam-macam masalah budak-budak Dahlia 2 buat.”Tanya Mus.

“Korang nie apa nak jadi. Mak ayah hantar masuk sini supaya belajar. Yang dok tak puas hati sangat denga form 5 tu kenapa? Biar lah dorang.”Arie mengeluarkan hujahnya.

“Kau tak tahu cerita, jangan nak memandai ea. Dengar lah dulu kita orang cerita nie.”ujar Lisa.

“Okay okay. Dahlia 2 nie dulu masa kita orang form 4 memang dorm yang selalu buat masalah lah. Habis kena bash dengan form 5 teruk punya lah.”Erna membetulkan tempat duduknya. Dia kina duduk bersila diatas kerusi.

“Dalam dorm kita orang nie ada aku,Lisa,Ieka,Diela,Meen,Haja,Niq,Syai,Bieha,Syura,Kikie,Jue, dan ramai lagi lah. Nak dipendekkan cerita, aku tak tahu lah apa yang dorang tak puas hati dekat kita orang nie sampai lah satu tahap bila ada rocall, nama dorm kita orang mesti naik lah. Padahal kita orang tak buat apa-apa pun. Sakit hati gila dengan form 5 time tu. Apa lagi. Kita tak kacau orang, orang kacau kita. Tak buat dikatakan buat. Memang betul-betul lah kita orang buat.” Semua diam mendengar cerita Erna.

“Aku ingat lagi. Mungkin sebab aku kowt BD2 kena bash je. Hari tu aku bawak fone. Satgi kantoi pulak dengan senior. Apa lagi. Dorang nak bukak fone tak boleh, sebab ada code. Jadi aku kena panggil masuk bilik prep form 5. Korang tahu. Seboleh-boleh dorang nak jugak bukak sim aku tu. Sampai dah kena code PUK.”

"Kenapa Erna suka guna satgi?"sempat lagi Roy bertanya.

Erna memang suka mengunakan perkataan ‘satgi’ . Dia pun tak tahu kenapa. Tapi yang dia tahu ‘satgi’ itu sesuai benar untuk digunakan. Tabiat mungkin.

"Entah lah. Tak pernah terfikir pulak."jawabnya ringkas.

“Teruk gila senior korang. Sampai macam tu sekali ye?”Tanya Rizal.

“Itu tak cukup teruk lagi lah. macam-macam lagi yang dia orang buat.”Lisa memintas.

“Betul weyh. Kau tahu Si Leha *ketua aspuri 2009/2010* boleh bantai simbah air pulak dekat aku bila aku tipu nombor aku. Gila! Takkan nak bagi tahu nombor betul.” Nazrin tergelak.

“Aku layan je lah dorang. Aku cuma tanya. ‘Kenapa form5 boleh bawak fone, form 4 tak boleh’. Lepas tu aku dimaki hamunnya. Aku pun tak ingat lah siapa senior yang maki-maki tu. Tapi yang aku tahu ramai lah dekat situ. Pastu kantoi jugak nombor aku. Dibaca sms aku.”

“Korang tahu lepas tu Erna kena tarik dari bilik prep form 5 pergi bilik prep form 4. Pastu Kak Leha tu suruh senior lain amik cermin besar letak depan Erna. Then dia cakap kuat kuat, ‘Jangan ada siapa pun nak kawan dengan budak setan nie’. Kita orang yang tengok nie boleh nangis tapi Erna relax je. Siap boleh betulkan tudung depan cermin tu. Apa lagi , bertambah marah lah senior. Lepas tu habis form 4. Pape semua kita orang kena. Tapi kita orang seronok. Entah lah tak tahu kenapa.”sambung Lisa.

“Kejam seyh.”Khalil menepuk dahinya.

 

Cerita ketiga

 

“Kau tahu tak asrama kita tu berhantu?”tanya MatTop.

“Eh iye ke? Aku ada dengar lah cerita tapi tak pernah pulak rasa.”Jawab Boboy.

“Kau memang lah Boy. Kau duduk asrama masa form 4 je. Pastu kau jadi outsider.”

Nazrin backup Boboy, “Aku yang duduk asrama pun tak pernah jumpa pape pun.”

“Eh! Betul lah. Pernah dengar cerita senior lepas pasal asrama.”Arie menambah.

"Roy pernah dengar tapi tak tahu lah betul ke tak ceritanya.Tapi Roy dah lupalah." Roy mencelah.

“Betul weyh. Dulu senior atas kita kan suka sangat main kepang. Yang perempuan main ulik mayang.”sambung MatTop.

“Aku tahu tu. Sebab aku pun main jugak.”jawab Erna.

“Hari tu botek semua main spirit. Kat Bakawali 6”

“Serious ke Zal?”Lisa bertanya.

“Seriouslah!”

“Niq pun suka main spirit tu. Aku tak tahu lah apa seronoknya main benda tu.”Erna menyambung.

“Meyh sini aku cerita kisah asrama kita.” Arie memulakan cerita hantunya.

 

“Kalau tak silap aku asrama kita dulu ada masalah. Iyelah. Sinikan dulu ladang kelapa sawit. Jadi macam-macam lah benda ada. Jadi asrama kita tu kita kalau tak silap aku dah dipagar. Tapi budak-budak senior nie masalah sikit. Dia pergi puja benda-benda tu. Jadi tah macam mana tah, ada perjanjian. Selang 4 tahun kalau tak silap aku, benda tu boleh lepas.” Panjang lebar cerita Arie.

“Aku dengar cerita masa kita form 4, kiranya tahun 2010 tahun yang selang 4 tahun tu lah. Sebab tu kat aspuri banyak kejadian histeria.”Mus menambah.

“Asal aku tak tahu benda nie?”Nazrin bertanya.

“Tu lah kau Naz. Sibuk study je. Hal luar tak tahu.”perli Bujal.

Setelah lama dia mendiamkan diri, akhirnya dia pun bersuara. “Tapi memang betul ke weyh?”

“Kau pun sama je lah Bujal.”

“Aku bukan ape Khalil. Aku nie kan tak pernah duduk asrama. Jadi tak perlu tahu benda-benda macam nie. Balik rumah tidur, lepak. Lagi bagus.”beriya-iya Bujal nak menjelouskan budak-budak asrama.

“Okay fine.”Khalil masuk perangkap.

“Tu lah. Hari tu bukan Maizan histeria ke?”tanya Boboy.

“Itu tahun lepas lah”Lisa menjawab.

“Iye lah. Itu lah maksud aku. Kau nie kang. Kena jugak.”Boboy menunjukkan sikunya.

Lisa memandang Erna meminta simpati.

“Dah lah boy. Korang nie tak kacau Lisa sehari tak boleh ke?”

Serentak semua “TAK BOLEH.”

Berlinang air mata Lisa. ‘Sorry lah Lisa. Aku tak dapat nak tolong. Tak apa. Satu hari nanti mesti kau rindu’ hati Erna berkata-kata.

"Lisa Erna ingat tak mula-mula kita kenal?"Roy bertanya.

Masing-masing cuba mengingati kenangan masing-masing.

Cerita Keempat

"La! Tak ingat ke?"
"Dulu Roy ingat lagi mula-mula Roy tak kenal pun Erna taw. Tapi pernah dengar lah nama Erna. Time tu tak tahu pun Erna yang mana satu. Lisa Roy kenal masa dalam kelas." Roy menambah.

"Elah. Nak buat apa kenal Erna nie. Aku masuk kelas nie baru kenal dia taw."sampuk Arie.

"Kau tak payah nak tipu sangat lah Arie. Bukan masa form 4 lagi dah kenal ke?"buat pertama kalinya Irfan mengeluarkan suaranya.

"Elah nak bergurau sikit pun tak boleh."Arie membalas.

"Kita ingat lagi masa kem pengawas. Time tu baru kenal betul-betul. Sebab selalu buat kerja sama-samakan."Roy mulai bercerita.

"Ahh ini aku malas nie. Mentang-mentang lah korang semua pengawas and exco. Tak payah lah cerita pasal kem kem bagai nie." MatTop dan Bujal dan membuat muka bosan.

"Jangan nak jelous sangat lah kan?" Lisa membalas.

Berderai gelak semua.

"Erna kan terkenal dengan mata coklat dia."ujar Boboy. "Dulu aku ingat lagi bila aku dengan Nazrin selalu tegur mata kau?"

"Bila masa ea? Tak ingat lah!"kata Erna bersungguh.

"Iyelah Erna mana nak ingat."Nazrin membalas.

'Aik! Dah memang tak ingat nak buat macam mana.'gerutu hati Erna.

"Lisa pun aku kenal sebab dia masuk pertandingan nyanyi tu. Sedap kowt suara Lisa." MatTop menambah.

"Oi oi oi!" Arie mengetuk dadanya. "Aku yang ajar Lisa macam mana nak nyanyi sesedap macam tu taw." Arie dah start menyanyikan lagi Ziana Zain.

"Ah sudah. Kau Rie. Tak payah nak start menyanyi. Karang aku nak balik susah. Hujan" Boboy mengenakan Arie.

"Macam aku duduk asrama?" Arie membalas.

"Alamak! Lupa pulak!" Boboy terkena sendiri.

"Macam nie lah kawan.!" Arie membalas.

"Ala sorry lah. Aku belanja nasi lemak ayam okay?" Boboy meniru cara percakapan Nazrin.

Buukkkkkk ! Bahu Boboy di tolak.

"Oi Naz! Sakit lah!"

"Dah dah dah. Tak payah nak puji sangat lah kan?"Lisa dah menampakkan rasa malunya.

"Oi..!" kepala Lisa diketuk. "Tak payah nak segan sangat lah."laju tangan Mus mengetuk kepala Lisa.

"Apa nie main ketuk-ketuk kepala. Bapak aku bayar zakat lah."
Kesian Lisa!

Tapi dalam hati masing-masing mengiyakan kesedapan suara Lisa.

"Tapi memang betul lah. Suara Lisa memang sedap" Roy memecah keheningan.

"uuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu" semua yang lepak di belakang serentak berkata. "Untunglah."

Roy dengan Lisa memang rapat. Dah macam adik beradik. Macam mana rapatnya Rizal, Boboy, Nazrin, Irfan, Roy, MatTop, Bujal, Khalil, Mus,Arie.

Kebisingan itu telah menyebabkan ahli kelas yang lain memandang kearah mereka.

Leha menegur, “Weyh, korang cerita pasal apa?”

Irfan yang dari tadi hanya menjadi pendengar hanya tersenyum mengejek kepada Soleha.

Soleha mencebik. Mungkin sebab ini lah dia tak berapa selesa dengan ahli kelasnya.

Krrriiiggg!!!!!!!! Habis seharian mereka.

Persahabatan mereka ini memang rapat. Kadang-kadang makan bersama. Duduk melepak dekat belakang. Tapi masing-masing sibuk dengan tugas masing-masing. Rizal kadang kala tiada didalam kelas, menguruskan prihal asrama. Nazrin dan Erna selalu bekerjasama bersama, kerna mereka berdua adalah pengawas dan Nazrin merupakan ketua setiausaha , mana kala Erna merupakan pembantunya. Kelas Berlian Vokasional kebanyakkannya adalah mereka-mereka yang mempunyai pangkat dalam sekolah seperti pengawas dan exco asrama. Jadi bila ada aktiviti sekolah, sunyi lah kelas 5BV. Ramai juga yang sibuk dengan sukan. Tapi mereka tak pernah lupa akan pelajaran. Mana yang tertinggal akan dibackup oleh rakan-rakan yang lain. Malam jika ada kelapangan, subject yang tertinggal tadi akan dibincangkan. Tapi mereka beruntung. Pihak pentadbir dah menetapkan setiap bulan ada satu hari yang kesemua pelajar Berlian *Teknik dan Vokasional* berkumpul dan melakukan solat hajat.

Dalam pada masa yang sama. Guru kelas 5 Berlian Vokasional, Cikgu Shilaa dan Ustazah Halimah sangat kuatir dengan keputusan anak-anak didiknya. Kerna masing-masing selalu tiada dalam kelas.

Suatu hari.

“Assalammualaikum Cikgu Shilaa.”Ieka mengetuk pintu kelas 5 BV. Ieka Penolong Ketua pengawas II

“Waalaikumsalam. Masuklah Ieka.”

“Cikgu, ada perjumpaan pengawas dengan exco dekat bilik dewan makan.”

Cikgu Shilaa menghela nafasnya.

“Kalau tak pergi tak boleh ke? Dah banyak kali dah tinggal kelas dia orang nie.”

“Saya tak tahu lah pulak cikgu. Atas arahan PK.”

“Hurm. Pengawas, Exco. Awak ada perjumpaan. Pastikan siap kerja yang saya bagi. Esok saya nak tengok. Tak siap saya rotan.”

“Baik cikgu!”

Sunyi kelas 5 BV.

 Minggu terakhir sebelum SPM. Semua pelajar bertungkus lumus untuk study disaat-saat akhir. Cikgu-cikgu tak lupa juga untuk memberikan semangat kepada para pelajarnya. Cikgu Shilaa dan Ustazah Halimah juga tak berhenti-henti memberikan yang terbaik untuk anak-anak didiknya.

SPM berakhir. Selang beberapa bulan, keputusan pun keluar. Alhamdulillah. Keputusan kesemua pelajar 5 Berlian Vokasional adalah baik.

Kekangan tugas dan sukan tidak menghalang kita dari terus Berjaya jika kita berusaha dan ikhlas menuntut ilmu.

Didedikasikan kepada semua pelajar Berlian Vokasional Bacth 2011. Sorry bagi nama yang tak disebut. Lain kain kita story lagi ye.

Friends.

Mengemis Kepercayaan Part 2


        Sakit. Setiap perbuatan Nadya kini hanya menyakitkan hatinya. Tak kiralah apa sekali pun. Tetap menyakitkan hati.

“Haissh perempuan nie. Menyampah betul lah.” Dinding menjadi mangsa. Terasa sakit tangannya tapi tidak sesakit hatinya.

“Suruh bla tak nak bla. Menyusahkan betul.”segala perbuatan Nadya dulu berlari-lari di ruang matanya. Hatinya terasa pedih. Sekali lagi, dinding ditumbuknya. Sakit hatinya kepada Nadya semakin memunjak. Kini dia mencari jalan untuk memutuskan hubungan mereka.

Tetapi ada sesuatu rahsia yang terkandung dalam hati Nadya. Dia ingin luahkan. Tapi dia takut, Izzat tak dapat nak menerimanya. Rahsia ini disimpan rapi sebagai kenangan dia bersama Izzat.

Jalan percintaan mereka tidak begitu bahagia. Setiap apa yang Nadya lakukan merupakan satu masalah bagi Izzat. Akhirnya kata putus telah dilafazkan oleh Izzat. Nadya pula sudah tidak mampu untuk menahan segalanya. Tidak berhenti air mata Nadya membayangkan masa depannya yang bakal hitam disebabkan kejadian itu.

Nasi kini bukan makanan harian Nadya. Dia hanya mampu makan makanan yang hanya sedikit kuantitinya. Dalam masa dia ditinggalkan Izzat , rakan-rakannya juga pergi meninggalkan dirinya. Kini dia terasa teramat sakit. Rakan-rakan yang dulunya berjanji untuk bersama jika ada masalah. Susah atau senang kini pergi tanpa khabar berita.

Dalam masa yang sama. Izzat sudah berasa tenang. Hatinya sudah tidak lagi disakitkan dengan perangai Nadya.

“Senang hidup aku tak ada perempuan sial tu dalam hidup aku. Menyakitkan hati.”

Tut tut!

Pantas! Tangannya menyambut handfone yang sudah cantik terletak disebelahnya. Fikirannya tiba-tiba terfikirkan Nadya. Dalam masa dia merindui suara gadis yang pernah mengoncangkan maruah dirinya. Yang sentiasa mencabar dirinya dengan menyakitkan hatinya.

‘Zat. Kau kat mana? Jadi keluar tak nie?’

Rupanya sms dari Azam. Terdetik hatinya. ‘Nadya nie langsung tak contact aku ke? Arrhh lantak lah. Apa aku kisah.’kepala yang tidak gatal digarunya. Nafas dihelakan, lantas dia bangun dan bersiap untuk keluar. Ego! Ya. Ego seorang lelaki yang tinggi. Sakit yang sangat tidak dapat dia tahan lagi. Ego kini memenangi cinta.

     Nadya mengambil masa yang sangat lama lupakan semuanya. Setiap hari dia menangis. Bukan dia tak cuba untuk memujuk Izzat, tapi difikirkan kata-kata hinaan yang bakal diterima, hasrat hatinya ditelan bulat-bulat.

“Ya Allah. Kau ampunkan lah dosa kedua ibu bapa ku. Ahli keluargaku, rakan-rakan ku serta seluruh umat islam yang berada didunia ini. Kau tempatkan lah kedua ibu bapaku dikalangan hambamu yang engkau kasihi. Ya Allah. Aku tahu kau takkan berikan dugaan kepada hambamu jika hambamu tidak mampu. Ya Allah, aku tahu aku mampu. Cuma aku ingin kau bukakan lah hati Muhammad Izzat. Aku amat mencintainya. Aku tahu cinta tak semestinya dimiliki. Hanya pintaku, lembutkan lah hatinya untuk kembali kepadamu Ya Allah. Hanya itu pintaku. Amen Ya Rabbal Alamin.” Menitis air mata keikhlasan dari seorang perempuan. Hanya Allah SWT sahaja yang tahu bertapa ikhlas dan tulusnya air mata keinsafan.

      Nadya nekad akan membawa jauh dirinya dari tempatnya sekarang. Dirinya tidak diperlukan dimana dia berada sekarang. Dipandang sepi beg yang berada di hujung katil.

     “Izzat! Awak pergi mana? Kenapa sekarang baru balik?!” lantang suara ibunya.

Darah izzat mulai m engelegak. “Izzat bukan budak-budak lagi lah. Suka hati lah orang nak keluar pergi mana pun.”

“Tapi awak tu anak ibu. Ibu risaukan awak.” Berlinang air mata seorang ibu. Jatuh setitis.

Izzat tersentap. Lagi-lagi bila melihat ibunya sudah berlalu pergi.

“Ibu! Izzat minta maaf.Ibu!” panggilannya tidak dijawab. Izzat terus-terusan ditimpa rasa serba salah.

“Ya Allah, Izzat apa yang kau dah buat!”bentak Izzat.

Izzat terus berlalu ke biliknya dengan perasaan serba salah. Terus menutup matanya.

‘Panas! Panas! Panas!’ Izzat menjerit kepanasan. Tangannya menolak-nolak api yang cuba membakar dirinya. Tapi apakan daya, api yang sangat panas itu begitu cepat membakar badan-badannya. Tiba-tiba dia terpana. Kesakitan yang teramat sangat tidak menganjakkan matanya dari melihat susuk tubuh seseorang. “Ibu! Tolong Izzat!” jerit Izzat.Tapi Laungannya hanya dipandang sayu oleh ibunya. Ibunya pun menoleh darinya.

‘Balasan anak derhaka!’ bergema suara ditelingga Izzat. Dalam cuba dia bergelut dengan kepanasan api itu, matanya tertancap satu susuk tubuh kecil.

‘Panas!!!!’ jerit Izzat. Susuk tubuh yang dilihatnya tadi datang perlahan-lahan ke arahnya. Lalu tangan dihulurkan. Tersangat payah untuk Izzat menyambutnya. Matanya tidak sanggup melihat tertancap kepada susuk tubuh itu. Tangannya mengigil.

‘Ayah!’

Perlahan-lahan Izzat membuka mata. Dilihat cahaya menembusi biliknya. Terus dia berdiri dan berlari ke ruang tamu. Tercari-cari seseorang. Malangnya, orang yang dicarinya itu tidak dilihatnya. Bergegas dia ke tingkat atas. Lalu membuka pintu bilik utama.

Hatinya terasa lega. Perlahan-lahan langkah kaki diayunkan. Duduk dibirai katil memegang kaki ibunya. Teresak-esak dia disitu. Puan Meriam terkejut. Dengan kudrat yang ada, dia pun duduk dihadapan anaknya.

“Izzat anak ibu? Kenapa nie nangis? Cuba cerita dekat ibu.”pujuk Puan Meriam. Memang semalam dia sangat terasa hati dengan perangai Izzat. Sampai terbawa-bawa dalam tidurnya. Tapi melihat anaknya yang menangis sebegitu rupa, hatinya menjadi sayu.

“Ibu. Izzat minta maaf. Izzat banyak sangat dosa dekat ibu. Izzat nak ibu tahu yang izzat sayang sangat-sangat dekat ibu. Izzat janji Izzat berubah.”sayu suara Izzat. Terus disembamkan mukanya ke kaki ibunya.

“Ya Allah anak ibu. Tak apa sayang. Ibu dah maafkan Izzat dah. Ibu nak Izzat berubah. Jangan buat perangai teruk-teruk lagi. Ibu sayang Izzat taw.”kata-kata ikhlas seorang ibu. Lalu mereka pun berpelukkan. Kasih ibu yang membawa ke syurga.


Ibu, ibu
Engkaulah ratu hatiku
Bila ku berduka
Engkau hiburkan selalu

Izzat kini semakin mendekatkan diri kepada Allah. Terasa sangat kecil dirinya bila dia cuba untuk menunaikan solat. Air matanya jatuh bila dia membuka Al-Quran tapi dia hanya mampu membaca surah-surah pendek. Hiba rasa hatinya.

“Ya Allah, ampunkan lah aku Ya Allah. Terima lah taubat ku. Semoga hidayah mu ini akan berkekalan sampai bila-bila.” Izzat berubah. Cahaya hidayah telah membuka minda dan matanya. Kekhilafan ternyata lebih menyakitkan.

Nadya tersedar dari mimpi buruknya. Izzat? Kenapa dia mimpikan Izzat? Izzat okay ke? Kenapa dalam mimpi dia, Izzat seolah-olah dalah masalah? ‘Ya Allah, kau pelihara lah dia dari sebarang masalah.’

Cuma mainan mimpi. Tapi kenapa hatinya tidak tenang. ‘Sabar Nadya, sabar.’ Perutnya diusap.

Azan subuh pun berkumandang. Nadya terus bersiap untuk bertemu kekasih hatinya. Allah Yang Maha Besar.

Nur Nadya. Kini Izzat tercari-cari kekasihnya. Dari rumahnya hingga ke satu-satu rumah kawannya yang Izzat kenali, tetapi semua memberikan jawapan yang sama.

“Sorry Izzat. Aku tak tahu lah Nad pergi mana. Dia tak khabarkan pape pun. Lagi pun dah lama aku tak contact dia.”ujar Zalina.

“Iye ke? Tak apa lah kalau macam tu. Terima kasih ye Zalina”

“Alright. Tak ada masalah.”

Izzat meraup muka. ‘Ya Allah, manalah kau Nadya. Aku rindukan kau’

               Izzat menghabiskan cutinya di Batu Feringgi. Ketenangan membawa kedamaian dalam dirinya. Dari jauh dia melihat, kanak-kanak bermain di pantai dengan girangnya. Jelas disuatu pelusuk pandangannya, terlihat bayang-bayang wanita yang sangat dicintai.

Izzat bergegas menuju kearahnya. Alangkah bahagianya Izzat bila dia tahu itu adalah Nadya. Nadya yang sedang mendengar lagu kegemarannya tidak langsung perasankan Izzat. Dia terus terusan menyanyi lagu kegemarannya. Hinggalah bahunya disentuh. Lantas Nadya mengalihkan pandangannya ke arah orang yang menyentuh bahunya. Terkesima.

Mata-mata bertemu mata. Hati berbicara. Tanpa mulut berkata-kata. Terungkap sebuah lagi kisah percintaan yang sudah dibina bertahun-tahun. Hanya bahagia pinta mereka.

 

                “Sayang!”

Nadya tersedar dari lamunan. Segala kisah silamnya yang berlegar-legar dimatanya kini semakin pudar. Hanya wajah suaminya dihadapannya.

“Sayang buat apa nie? Abang panggil dari tadi tak jawab pun. Fikir lelaki lain ke?”bicara Izzat.

Izzat memang tak pernah berubah. Masa kan kini mereka sudah digelar suami isteri, tapi masih cemburu dan keras kepala tak tentu tempat. Nadya tahu, perangai suami ini lah yang membuatkan dirinya sanggup menjatuhkan maruah lelaki itu. Kerna perangai suaminya ini lah dia jatuh cinta buat seribu kalinya. Dan kerana perangai suaminya lah dulu dia mengemis kepercayaan yang telah hancur musnah dibuatnya.

Tapi kini, Izzat sudah sah menjadi miliknya. Nadya tak perlu risau lagi. Tersenyum melihat muncung suaminya. Lantas bahu suaminya dipeluk.

“Abang. Tak ada lelaki lain dalam dunia nie selain abang taw. Kalau ada pun, itu hah! Muhammad Khairiy tu. Hero kita.” Diacukan tangannya kearah kanak-kanak kecil yang baru berusia 3 tahun.

Muhammad Khairiy..  Khairiy ‘yang memiliki banyak kebaikan’.  Terima kasih sayang. Semoga Khairiy menjadi anak yang soleh. Doa Nadya.